Asal Mula Surat: Huruf B dan P

Pernahkah Anda bertanya-tanya di mana surat itu B berasal dari? Kebanyakan sarjana akan memberi tahu Anda bahwa itu berasal dari surat Semit yang dikenal sebagai beth. Mereka juga akan memberi tahu Anda bahwa nama surat Semit berasal dari kata Semitik bayt, yang berarti "rumah" dan bahwa bentuk huruf aslinya terinspirasi oleh hieroglif Mesir untuk sebuah rumah. Mereka kemudian akan memberitahu Anda bahwa surat itu diadopsi oleh orang Yunani Kuno, yang menyebutnya beta, dan bahwa orang-orang Yunani, setelah menghidupkan kembali surat itu sesuai dengan keinginan mereka, meneruskan surat itu kepada orang-orang Romawi yang menyerahkannya kepada bahasa Inggris, dan bahwa di suatu tempat di sepanjang jalan, nama surat itu dipersingkat dengan mudah menjadi hanya lebah.

Saya kira sebagian besar akan menerima penjelasan tradisional sebagai cukup masuk akal dan merasa bahwa tidak ada alasan yang baik untuk mempertanyakannya. Tapi saya sangat tidak setuju. Itu karena saya telah melakukan banyak penelitian yang berkaitan dengan huruf Latin, Yunani, dan Semit selama beberapa tahun terakhir, dan apa yang saya temukan adalah kisah surat itu B sebenarnya tampak jauh lebih rumit, menarik dan menarik daripada apa yang telah lama ditegaskan para ulama.

Apa yang akan Anda pelajari adalah sesuatu yang kemungkinan akan mengacak-acak banyak bulu di dunia akademis. Tanpa ragu, akan ada beberapa yang akan menanggapi apa yang harus saya katakan dengan reaksi spontan. Tetapi orang-orang dengan disposisi yang lebih tenang, saya harap, pada akhirnya akan datang untuk melihat kebenaran dalam apa yang akan saya bagikan kepada Anda. Dan, dalam menemukan kebenaran, kita semua akan menjadi lebih baik untuk itu.

Jadi ayo mulai

Nama Yunani Beta tidak berasal dari kata Semit bayt; tetapi tampaknya itu adalah sebaliknya. Nama Yunani untuk surat itu sebenarnya adalah pelafalan yang berbeda untuk kata Yunani lainnya, pedia. Kata Yunani pedia, atau awalnya peda, berarti "anak". Ini sesuai dengan sejumlah kata lain untuk "anak", "anak laki-laki" atau "gadis" (misalnya, Telugu bidda, Bahasa Hindi beti / beta, Bahasa Ibrani taruhan / ben, Orang Irlandia paiste, Gaelik Skotlandia paisde, Bahasa Arab fataa dan Aromanian feata).

Sedangkan kata Aram bayta jelas artinya "rumah", itu tidak selalu mengacu pada struktur fisik. Kata itu juga digunakan sebagai referensi untuk keturunan patriark umum, sama seperti "rumah Daud" dalam bahasa Inggris dipahami untuk merujuk pada keturunan Daud. Jelas, kata itu bayta akhirnya menjadi referensi ke struktur fisik, tetapi itu kelihatannya karena, seiring waktu, kata itu mulai dipahami sebagai referensi untuk real keluarga seseorang daripada patriark keluarga seseorang.

Sekarang, sebagai pemikiran seperti klaim itu, kisah surat itu B tidak berakhir di sana. Ternyata, ceritanya terhubung erat dengan kisah surat lain: surat itu P.

Nama Semit untuk surat itu P aku s pe, yang berarti "mulut". Mereka yang mempelajari mitologi Mesir mungkin tertarik untuk mengetahui bahwa kata Semit pe terkait dengan ritual mumifikasi kuno yang dikenal sebagai "pembukaan mulut", dan yang dikaitkan dengan dewa yang dikenal sebagai Ptah, yang namanya pada dasarnya sama dengan kata Ibrani untuk "terbuka", patakh (bandingkan bahasa Arab fatah). Perhatikan bahwa jika Anda menyebutkan namanya Ptah cukup lambat, Anda mungkin menyadari bahwa Anda pada dasarnya mengatakan "beta". Dengan kata lain, tidak hanya huruf P dan B terlihat dan terdengar seperti satu sama lain, mereka juga berbagi koneksi Mesir kuno.

Tetapi apa yang terjadi di sini? Nama Yunani dari surat itu B sebenarnya adalah nama dewa Mesir yang entah bagaimana namanya berarti "keturunan"?

Meskipun terdengar aneh, kisah ini sebenarnya malah semakin aneh. Anda lihat, sejak 4000 SM atau lebih, penduduk Inggris telah melakukan sesuatu yang disebut perbudakan. Hari ini, saya kira, sangat sedikit orang yang tahu apa itu perbudakan. Bahkan lebih sedikit lagi memiliki firasat tentang apa yang harus diperbincangkan dengan surat itu B atau P. Tapi, untungnya bagimu, aku di sini untuk menjelaskan semuanya.

Memang perbudakan Kedengarannya seperti sesuatu yang mungkin tidak ingin Anda lakukan di depan umum. Tapi saya dapat meyakinkan Anda bahwa itu tidak mengacu pada apa pun yang tidak pantas. Sebenarnya, coppicing hanya mengacu pada metode untuk memanen kayu dari pohon sehingga tidak membunuh pohon.

Setelah batang pohon mencapai diameter tertentu, batang pohon dipotong dan kayu pohon dipanen untuk digunakan. Jika sisa tunggul atau tinja kemudian disumbat dengan baik setelahnya, pohon itu terus hidup dan batang pohon baru atau tunas akhirnya tumbuh dari tunggul atau tunggul pohon asli. Dilakukan dengan benar, perbudakan memungkinkan kayu untuk dipanen dari pohon yang sama berulang kali, kadang-kadang selama ratusan tahun.

Waktu antara panen bervariasi tergantung pada spesimen pohon. Oak, misalnya, dapat mengambil setengah abad pertumbuhan sebelum dapat dipanen untuk digunakan. Sebaliknya, pohon birch dapat dipanen setiap 3 hingga 4 tahun.

Jadi apa, Anda mungkin bertanya, apakah kaitan dengan surat itu B atau surat itu P? Sebenarnya, cukup sedikit.

Di tanah Jerman kuno Eropa, surat-surat yang diukir oleh para ahli Taurat dikenal sebagai rune. Dan salah satu rune, yang tampak dan terdengar sangat mirip surat kami B, dikenal sebagai Berkanan, kata bahasa Jerman untuk "birch". Kebanyakan ahli percaya bahwa Berkanan Rune terinspirasi oleh surat Yunani atau Romawi B. Tetapi kesimpulan atau asumsi itu mungkin, ternyata, agak salah.

Nama Berkanan dan Birch (Serumpun untuk Gothic bairka) keduanya terkait dengan kata bahasa Inggris yang kita semua kenal dengan: kelahiran. Kata kelahiran umumnya diyakini berasal dari Old Norse birĂ°e. Tetapi jika seseorang terlihat sangat hati-hati, dia juga akan mengenali kata itu kelahiran adalah, pada kenyataannya, terkait dengan Slovenia porod (Dimana d awalnya diucapkan sebagai th) dan Latin parte (Dimana t awalnya juga diucapkan sebagai th).

Di Athena, Yunani ada sebuah kuil terkenal yang didedikasikan untuk dewi Yunani Athena yang duduk di atas bukit yang dikenal sebagai Acropolis. Bait suci disebut Parthenon. Nama kuil diyakini berasal dari julukan yang diberikan kepada dewi Athena: parthena, yang dalam bahasa Yunani modern berarti "perawan". Tapi kata itu parthena sebenarnya tampaknya berasal dari awalnya parthe ne, dimana parthe sama dengan bahasa Latin parte, yang berarti "kelahiran" dan ne pada dasarnya berarti "tidak keluar dari". Sementara beberapa orang mungkin menafsirkan "kelahiran, bukan dari" yang berarti "perawan", saya menduga bahwa makna aslinya mungkin "belum lahir" dan bahwa itu merujuk pada keberadaan kekuatan alam atau fenomena lain yang abadi.

Pada titik ini saya harus meluangkan waktu untuk menyebutkan kata Irlandia untuk "birch". Kata bahasa Irlandia untuk "birch" adalah Beithe. Dan lagi, jika seseorang mengatakan "beithe" benar, orang harus menyadari itu Beithe pada dasarnya sama dengan beta, nama Yunani untuk surat itu B. Perlu juga dicatat bahwa tiga tahun – jumlah waktu yang diperlukan untuk pohon birch berkaleng untuk siap dipanen lagi – adalah tentang waktu yang sama yang diperlukan seorang wanita untuk memiliki anak kedua.

Jika seseorang membuka mata seseorang cukup lama, orang semestinya juga dapat mengenali huruf besar itu B tampaknya menjadi piktografi dari tubuh seorang wanita hamil. Mungkinkah itu murni kebetulan? Mungkin; tapi aku sangat meragukannya.

Jadi apa yang kemudian, Anda mungkin bertanya-tanya, apakah kelahiran dan keturunan harus dilakukan dengan upacara "pembukaan mulut" Mesir kuno yang terhubung dengan dewa yang dikenal sebagai Ptah? Jawabannya adalah bahwa upacara Ptah secara khusus dimaksudkan untuk melepaskan roh orang tersebut dari tubuh mereka yang mati sehingga bisa memasuki akhirat.

Apakah Anda mendapatkan gambarnya sekarang? Jika tidak, biarkan aku mengejanya untukmu. Bagi mereka yang hidup di zaman kuno, kelahiran dan kematian dilihat sebagai peristiwa serupa. Dalam satu kasus, seseorang memasuki dunia ini; dalam kasus lain, satu memasuki yang berikutnya. Keberadaan, di mata mereka, adalah siklus kelahiran dan kelahiran kembali yang terus-menerus, sesuatu yang dipermainkan oleh pohon birch juga diwakilkan kepada mereka.

Sekarang para ulama hari ini akan memberi tahu Anda bahwa surat itu B tidak memiliki arti simbolis, bahwa surat itu hanya mewakili suara tertentu. Tapi semoga sudah jelas bagi Anda sekarang bahwa orang-orang kuno di seluruh Eropa, Timur Tengah dan Mesir semuanya berpikir berbeda. Mereka secara universal melihat surat itu B sebagai mewakili arti "kelahiran" dan "keturunan", apakah keturunannya berasal dari manusia atau tanaman.

[ParaahliIbranijugatelahlamamencatatbahwaTauratdimulaidenganseoranganakMerekamelihattayangantigasisisebagaisimbolisasifaktabahwasisaTorahmewakiliemanasidariTuhanJelas"membukamulut"diperlukansebelumseseorangdapatberbicarajadisayatidakbisatidakmerasakanadanyahubunganmendalamantaragagasanberbicaradansurat[HebrewscholarshavealsolongnotedthattheTorahbeginswithabethTheyseethethree-sidedbethassymbolizingthefactthattherestoftheTorahrepresentsanemanationfromGodClearly”openingthemouth”isnecessarybeforeonecanspeaksoIcannothelpbutperceiveadeepconnectionexistsbetweentheideaofspeechandtheletterB. Jadi bagi saya, para ahli Taurat jelas telah melakukan sesuatu.]

Surat-surat B dan P namun sebenarnya memiliki arti lain selain "keturunan" dan "pembukaan". Misalnya, mereka juga memiliki arti "ekstensi", "tangkai", "permukaan di atas" dan "permukaan melengkung". Perhatikan, meskipun, bahwa saya tidak menyimpulkan salah satu makna yang mereka miliki dari sejarah luar biasa dari surat-surat yang saya isyaratkan. Sebaliknya, saya awalnya menyimpulkan makna mereka dengan hati-hati mempelajari bahasa Inggris dan kata-kata asing yang menggabungkan huruf-huruf B dan P. Saya baru mulai dapat memahami dengan lebih baik asal-usul surat-surat tersebut dengan memahami arti-arti simbolisnya terlebih dahulu.

Tapi sementara yang baru saya sampaikan tentang surat-surat P dan B mungkin tampak agak luar biasa, hal yang paling luar biasa yang saya temukan adalah bahwa, terlepas dari apa yang para sarjana mungkin katakan kepada Anda, semua dari huruf-huruf lain dari alfabet mencerminkan arti yang berbeda juga, sama seperti huruf-hurufnya P dan B. Dan arti-arti itu, jika Anda melihat cukup keras, tercermin dalam hampir setiap kata yang Anda ucapkan.

Dalam artikel selanjutnya, saya berharap dapat berbagi dengan Anda beberapa kisah mereka juga.